Hoakslagi.com, Jakarta – Direktur Eksekutif The Political Literacy Institute, Gun Gun Heryanto, memperkirakan penggunaan hoaks alias informasi bohong akan tetap marak pada kampanye Pemilu 2019.

“Namun demikian, hoaks berbasis SARA tidak akan signifikan pada Pemilu 2019,” katanya, usai diskusi Hoaks dan Pemilu di Gedung Kementerian Kominfo, Jakarta, Selasa.

Pengajar komunikasi politik UIN Jakarta itu mengatakan, penggunaan isu SARA dalam pemilihan presiden 2019 kurang efektif untuk menarik pemilih. Hal ini dipengaruhi oleh penunjukan KH Ma’ruf Amin sebagai calon wakil presiden mendampingi Jokowi.

Presidium Masyarakat Anti Fitnah Indonesia, Anita Wahid, dalam diskusi tersebut mengatakan, belum terlihat komitmen partai politik yang secara sungguh-sungguh untuk memberantas hoaks.

“Tidak ada program riil parpol untuk pemberantasan hoaks,” katanya.

Ketua DPP Partai NasDem bidang Media dan Komunikasi Publik, Willy Aditya, mengatakan, hoaks saat ini lebih banyak disebarkan di group-group tertutup seperti WA grup.

Penyebaran melalui grup-grup tersebut, menurut dia, sangat efektif untuk mempengaruhi massa dalam pemilu.

Ia mencontohkan, partai berkuasa di India membuat ribuan grup WA untuk mempengaruhi masyarakat dalam Pemilu. (*)


Media Hoakslagi.com dikelola oleh Komunitas Sapu Langit (KSL), didedikasikan untuk mendukung hak publik dalam memperoleh informasi yang benar dan faktual. Kirimkan klarifikasi, informasi, dan referensi untuk meluruskan berita hoaks, kepada : infohoakslagi@gmail.com.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here